Balinale 2018 Telah Berakhir, Film Indonesia Raih Penghargaan

Bali International Film Festival 2018 mengakhiri festivalnya dengan diramaikan oleh sineas-sineas dunia. Festival yang berlangsung satu minggu ini, dikenal juga dengan nama Balinale, menyambut lebih dari 100 filmmaker, bintang film, dan pakar industri, menayangkan 107 film dokumenter, film pendek, dan film panjang dari 30+ negara dan mengumumkan pemenang dari film in competition di malam ini.

Sepanjang minggu ini, sineas lokal maupun internasional menikmati keragamannya cerita-cerita yang dibawakan oleh film-film di Balinale. Selain pemutaran film, Balinale juga mengadakan acara dan workshop gratis yang melingkupi restorasi film-film arsip, special effects makeup, cerita lokal dalam perfilman, dan audisi untuk kamera. Komunitas kreatif bali juga membagikan basics of filmmaking.

Program anak-anak tahunan diadakan hari Sabtu dan Minggu dengan menayangkan tujuh film anak-anak gratis. Bersama dengan Conservation International, Balinale juga membuka untuk umum sebuah pengalaman virtual reality yang menakjubkan, dimana peserta Balinale menonton film pendek Valens Reef yang bercerita tentang pelindungan terumbu karang di kepulauan Raja Ampat.

Full house at Plaza Renon Focus on Bali screening

Full house at Plaza Renon Focus on Bali screening

Pemenang In Competition

Balinale 2018 menghadirkan segment In Competition dengan 17 film yang sama kuatnya, baik regional dan internasional, didampingi oleh sineas-sineasnya: 6 film layar lebar, 6 dokumenter, dan 5 film pendek. Dengan bangga, Balinale menghadirkan dewan juri tahun ini antara lain; Orlow Seunke, sineas Belanda yang telah lama tinggal di Indonesia; Jeane Huang, Produser dari Taiwan; Rayya Makarim, penulis scenario dari Indonesia; dan Marinta Serina Singarimbun, penulis dari Indonesia.

Setelah mempertimbangkan, para Juri menyetujui pemenang-pemenang untuk tiga kategori film. Film Irlandia Michael Inside (sutradara Frank Berry) memenangkan Best Feature Film. Dewan juri berkomentar film ini merupakan “Sebuah film yang memilukan hati, mengenai sistem penjara dan seorang remaja yang secara perlahan jatuh ke dalam kehancuran.”

Invisible Hands yang disutradarai Shraysi Tandon, memenangkan Best Documentary untuk “kebenaran mengerikan mengenai perbudakan anak-anak” yang diungkapkan lewat film ini. Film asal Switzerland Punchline (sutradara Christophe M. Saber) memenangkan Best Short Film, yang menurut Dewan Juri merupakan “…sebuah karya yang cerdas dan menghibur; sebuah komedi modern mengenai mafia.”

Bukan hanya film-film ini, film Indonesia Night Bus yang disutradarai Emil Heradi diberikan Jury Award bagi “alur cerita dengan ketegangan emosional yang terus meningkat tiada hentinya dengan kekacauan dan konflik selama film berlangsung.”

Festival Founder Deborah Gabinetti juga memberikan penghargaan baru untuk mengapresiasi Gary L Hayes sebagai pendukung loyal Festival.

“Gary merupakan seseorang yang instrumental dalam mendidik bakat-bakat di seluruh nusantara, memberikan kesempatan bagi banyak senias yang sekarang telah sukses, dan juga membantu generasi yang berbakat untuk memenuhi potensi mereka. Sungguh merupakan sebuah kehormatan bagi kami untuk mengumumkan pendirian dari Annual Gary L Hayes Award for Emerging Indonesian Filmmaker.”

Penerima Gary L Hayes Award for Emerging Indonesian Filmmaker adalah sutradara Hitlove, Ibnu Rusd Larantuka. Roland Joffé juga menerima penghargaan Bali Taksu Award untuk kreativitasnya dalam membukakan mata penonton kepada budaya dari belahan dunia lain.

Artikel Terkait:

Balinale diakhiri dengan film Jepang Shoplifters, disutradarai oleh Hirokazu Koreeda, yang merupakan pemenang Cannes Palmes d’Or 2018.

 

Di unggah oleh:  Ferry

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2013 - 2021 Tourism Vaganza - Allright Reserved | WebDev Credit
crossmenu linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram