Warga Selandia Baru Menikmati Alunan Musik Sasando

Promosi Wonderful Indonesia digelar secara khusus di Selandia Baru pada 25 November-1 Desember 2015. Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pasar Asia Pasifik Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Vinsensius Jemadu mengatakan pihaknya melakukan serangkaian promosi Wonderful Indonesia di Selandia Baru, salah satunya pagelaran musik Sasando dari Pulau Rote.

"Pada akhir November ini kami melakukan promosi Wonderful Indonesia di kota-kota potensial di Selandia Baru seperti di Auckland dan Queenstown," katanya. Acara itu digelar sebagai hasil kerja sama Kementerian Pariwisata bersama Kedutaan Besar RI di Selandia Baru.

Pihaknya membawa serta para pemusik Sasando yang bahkan salah satu di antaranya masih berstatus pelajar SMA. Saat diperdengarkan pada publik di Auckland, masyarakat Selandia Baru yang hadir kata Vinsen terlihat sangat menikmati alunan musik tersebut.

Alunan musik sasando dari Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur (NTT) diperdengarkan pada publik Selandia Baru dalam upaya memperkenalkan budaya dan tradisi Indonesia di salah satu negara fokus pasar pariwisata yang potensial tersebut.

"Mereka bilang bahwa musik itu mirip dengan musik yang ada dalam budaya mereka yakni Suku Mori yang hampir sama dengan Sasando. Mereka senang karena musiknya unik dan lembut," katanya.

Selain pertunjukan sasando, dalam rangkaian promosi wisata Wonderful Indonesia juga dilakukan pemutaran film Wonderful Indonesia, promosi destinasi wisata kapal pesiar atau yacht, dan pembagian souvenir Wonderful Indonesia.

Pada kesempatan itu hadir 100 orang yang terdiri dari sebagian besar pelaku industri pariwisata, pembuat kebijakan, dan calon wisatawan dari Selandia Baru.

Pada akhir pekan ini, pihaknya juga menggelar acara serupa di Queenstown sebagai salah satu pusat kota di negara itu meliputi pergelaran festival Indonesia di dalamnya ada pameran kuliner khas Indonesia serta pameran seni budaya dan kerajinan tangan.

Menurut Vinsen, selama ini Selandia Baru merupakan pasar sektor pariwisata yang potensial bagi Indonesia tetapi belum tergarap dengan optimal. "Kita akan terus jajaki karena Selandia Baru merupakan pasar yang potensinya besar tapi belum tersentuh," katanya.

Selama ini pula Australia merupakan satu dari lima besar negara penyumbang jumlah wisatawan terbesar ke Indonesia yang terus digarap melalui berbagai macam promosi pariwisata di negara itu.

Artikel Terkait:

Hal serupa ke depan, kata Vinsen, akan dilakukan di Selandia Baru agar potensinya dalam menyumbangkan wisatawan ke Indonesia semakin besar, terlebih karena letaknya yang masih dalam satu kawasan dengan Benua Australia.

Sumber Foto : https://www.wisata.nttprov.go.id/

favico tourismvaganza website

TOURISMVAGANZA

Travel, Lifestyle & Entertainment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2013 - 2021 Tourism Vaganza - Allright Reserved | Web by Diitalizer
crossmenu linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram